Koin Mirip Stablecoin TerraUSD Akan Diblokir

Koin Mirip Stablecoin TerraUSD Akan Diblokir

Stablecoin yang cara kerja dan prosees perdagangannya seperti TerraUSD yang gagal karena upaya penggerogotan si pemilik, akan diblokir tim khusus keuangan AS. ( Foto: TheConversation)

SEIDE.ID-Kantor Komisi Pelayanan Keuangan Amerika sedang menyusun Undang Undang mengenai pemblokiran selama dua tahun stablecoin yang mirip dengan TerraUSD. Minggu depan, diharapan pembahasan mengenai ini akan dilakukan. 

Undang-undang untuk mengatur stablecoin yang sedang dirancang di DPR ini  akan menempatkan larangan dua tahun pada koin yang mirip dengan TerraUSD, stablecoin algoritmik yang runtuh awal tahun ini.

Mempertahankan Pasak

Versi terbaru dari RUU tersebut, menjadikan ilegal untuk mengeluarkan atau membuat “stablecoin yang dijamin secara endogen” baru.  Definisi tersebut akan berlaku untuk stablecoin yang dipasarkan sebagai dapat dikonversi, ditebus, atau dibeli kembali dengan jumlah nilai moneter yang tetap, dan yang hanya bergantung pada nilai aset digital lain dari pencipta yang sama untuk mempertahankan harga tetapnya.

 TerraUSD, juga dikenal sebagai UST, dirancang untuk mempertahankan pasak 1:1 terhadap dolar AS melalui algoritme dan memperdagangkan token Luna.  Eksperimen itu gagal total ketika UST jatuh pada bulan Mei, mengakibatkan kerugian miliaran dolar dan mendorong pembuat kebijakan untuk mengambil minat baru pada stablecoin.

 Rancangan undang-undang akan mengamanatkan studi tentang token mirip Terra dari Departemen Keuangan dengan berkonsultasi dengan Federal Reserve, Kantor Pengawas Keuangan Mata Uang, Federal Deposit Insurance Corp., dan Komisi Sekuritas dan Bursa.

Proposal Masih Bisa Berubah

 Ketua Kantor  Komite Jasa Keuangan Maxine Waters dan Anggota Peringkat Patrick McHenry telah bekerja untuk mencapai kesepakatan tentang undang-undang stablecoin, meskipun orang-orang yang akrab dengan diskusi mengatakan tidak jelas apakah McHenry, seorang Republikan, telah menyetujui rancangan terbaru.  Ketentuan proposal masih bisa berubah sebelum versi final dirilis.

Selain membahas apa yang terjadi dengan Terra, RUU itu akan memungkinkan bank dan nonbank untuk mengeluarkan stablecoin.  Penerbit bank untuk meminta persetujuan dari regulator federal khas mereka, seperti OCC.  Undang-undang tersebut akan mengarahkan The Fed untuk menetapkan proses pengambilan keputusan atas aplikasi dari penerbit nonbank.

 RUU itu juga akan mempertahankan peran regulator negara bagian.  Penerbit stablecoin nonbank yang disetujui di tingkat negara bagian dan yang mendaftar ke The Fed dalam waktu 180 hari setelah persetujuan itu akan dapat beroperasi di bawah tagihan.

Dampak Dolar Digital

 Undang-undang akan melarang bisnis mencampurkan dana pelanggan – termasuk stablecoin, kunci pribadi, dan uang tunai – dengan aset perusahaan dalam upaya melindungi konsumen dalam kasus kebangkrutan.  Hal itu akan mengarahkan The Fed untuk mempelajari dampak potensi dolar digital AS — juga dikenal sebagai mata uang digital bank sentral, termasuk kemungkinan efeknya pada sistem keuangan dan sektor perbankan, serta privasi orang Amerika.

 Ada kemungkinan panel dapat memberikan suara pada RUU tersebut paling cepat minggu depan, kata orang-orang yang akrab dengan diskusi tersebut.  Tetapi Brad Sherman, salah satu anggoya Demokrat paling senior di komite, mengatakan kemarin, bahwa tanggal markup belum diputuskan.

 Sepertinya ini upaya pemerintah dalam menjaga cryptocurrency yang mengkalin sebagai stabelcoin, tidak dilakukan upaya penggerusan aset investor seperti yang dilakukan stablecoin UST di jaringan Terra-Luna lagi. 

Yang menjadi masalah adalah, meski kasus sudah lama terjadi, para imvestor tetap belum memperoleh kehilangan dana investasinya

MS Sumber Bloomberg, Laura Davison

BACAAN LAIN

Saat Harga KriptoTidak Stabil, Investor Berburu Stablecoin

Amerika Ikut Selidiki Runtuhnya Stablecoin UST Luna
CEO Luna Pernah Bikin Stablecoin yang Gagal

About Admin SEIDE

Seide.id adalah web portal media yang menampilkan karya para jurnalis, kolumnis dan penulis senior. Redaksi Seide.id tunduk pada UU No. 40 / 1999 tentang Pers dan Kode Etik Jurnalistik (KEJ). Opini yang tersaji di Seide.id merupakan tanggung jawab masing masing penulis.