Vitalik: Metaverse ‘Akan Hidup’ Tetapi Meta ‘ Facebook Akan Gagal’

Vitatrik: Metaverse AkanTerjadi, Tapi Meta Faceboo. Akan Gagal

SEIDE.ID-Pencipta Ethereum, Vitalik Buterin mengatakan bahwa temtang berbagai usaha menuju Metaversta, tampaknya akan terjadi. Tetapi tentang Meta milik Facebook, akan gagal.  Upaya Meta untuk menyudutkan metaverse akan “macet” sebagian besar karena tidak ada yang bisa menemukan apa arti sebenarnya dari istilah itu.

 Dalam cuitan di Twitter yang membahas bagaimana metaverse mungkin terlihat nyata, Vitalik mengatakan proyek perusahaan yang saat ini sedang berjalan tidak terlihat menjanjikan. Dia secara khusus mengkritik Meta, raksasa teknologi yang didirikan dan dijalankan oleh Mark Zuckerberg, menggunakan nama perusahaan sebelumnya.

 “Kami belum benar-benar tahu definisi ‘metaverse’, masih terlalu dini untuk mengetahui apa yang sebenarnya diinginkan orang,” kata Buterin dalam sebuah tweet.  “Jadi, apa pun yang dibuat Facebook sekarang akan gagal.”

 Metaverse sering digambarkan sebagai evolusi internet saat ini, berpusat di sekitar dunia 3D yang imersif dan komunitas online tempat orang berinteraksi dengan menggunakan headset realitas virtual dan bentuk realitas yang ditambah.

 Sementara Buterin tidak menjual bagaimana perusahaan membayangkan metaverse, dia menggambarkan pendiriannya sebagai langkah yang agak tak terelakkan dalam perkembangan teknologi saat ini.

 “‘Metaverse’ akan terjadi,” lanjut Buterin.  “Tapi saya tidak berpikir salah satu upaya perusahaan yang ada untuk secara sengaja menciptakan metaverse akan berhasil.” Maksudnya Facebook ?

Standar Metaverse

 Tentang bagaimana metaverse akan dibentuk, ada ketegangan antara otoritas terpusat perusahaan dan bentuk kepemilikan terdesentralisasi yang diberikan oleh teknologi blockchain.  Baru-baru ini, sekelompok perusahaan Web3 datang untuk menetapkan standar bagi metaverse sebagai perusahaan termasuk Microsoft, Meta, dan Sony.

 Sandbox saat ini adalah salah satu proyek metaverse Web3 paling populer, dengan sebidang tanah virtual yang terikat dengan kepemilikan NFT.  Dan Yuga Labs, yang menciptakan Bored Ape Yacht Club, sedang dalam tahap awal proyek game metaverse-nya sendiri, baru-baru ini menyelenggarakan demo teknologi tampilan pertama dari dunia virtual itu.

Istilah metaverse pertama kali muncul di “Snow Crash,” sebuah novel fiksi ilmiah yang ditulis oleh Neal Stephenson pada tahun 1992. Istilah ini diterapkan pada “alam semesta yang dihasilkan komputer,” yang disampaikan kepada karakter melalui seperangkat kacamata dan earphone.

 Tawaran resmi Meta untuk metaverse dimulai ketika perusahaan mengubah namanya dari Facebook menjadi Meta pada bulan Oktober.  Rebranding tersebut mengikuti akuisisi Oculus pada 2014, sebuah perusahaan yang memproduksi headset VR dengan penekanan pada game, senilai $2 miliar.

Facebook Kehilangan Uang Besar

 “Saya percaya metaverse adalah babak selanjutnya untuk internet,” kata Zuckerberg tahun lalu.  “Hari ini, kami terlihat sebagai perusahaan media sosial, tetapi dalam DNA kami, kami adalah perusahaan yang membangun teknologi untuk menghubungkan orang, dan metaverse adalah perbatasan berikutnya.”

Rencana Meta untuk membeli pembuat aplikasi VR Within mungkin dibatalkan, karena Komisi Perdagangan Federal Amerika Serikat (FTC) hari ini menuntut perusahaan untuk menghentikan akuisisi. 

 Meta mengungkapkan dalam laporan pendapatan terbaru perusahaan bahwa divisi khusus metaverse-nya, Facebook Reality Labs (FRL), kehilangan $2,81 miliar pada kuartal kedua.  Dan tahun lalu, perusahaan kehilangan $10,2 miliar mengembangkan perangkat lunak, teknologi, dan konten untuk metaverse.

 “Ini jelas merupakan usaha yang sangat mahal selama beberapa tahun ke depan,” kata Zuckerberg.  “Tetapi ketika metaverse menjadi lebih penting di setiap bagian dari cara kita hidup … saya yakin bahwa kita akan senang kita memainkan peran penting dalam membangun ini.”

  • MS Sumber DeCryp Foto Suara

Jangan Mudah Percaya Ajakan Orang Beli Crypto TertentuKripto

Sebentar Lagi Menjadi Prioritas Utama Untuk Menghubungkan Mata Uang Digital dan Bisnis Lain

About Admin SEIDE

Seide.id adalah web portal media yang menampilkan karya para jurnalis, kolumnis dan penulis senior. Redaksi Seide.id tunduk pada UU No. 40 / 1999 tentang Pers dan Kode Etik Jurnalistik (KEJ). Opini yang tersaji di Seide.id merupakan tanggung jawab masing masing penulis.