Selamat Tinggal Penambang Kripto Ethereum

Selamat Tinggal Penambang Kripto Ethereum

Setelah pindah sistim dari POW ke POS di ethereum, tak ada lagi penambangan. Diganti dengan validasi. Kemungkinan bisa saja muncul penambangan di Ethereum Classic. Mereka yang mempertahankamn ethereum lama.

SEIDE.ID– Sejak Ethereum melakukan penggabungan dari sistem POW ( Bukti Kerja) ke POS ( Bukti Saham), kemungkinan besar tak ada lagi penambang ethereum. Ini sebuah proses pergantian sistem yang luar biasa rumit namun dapat dilakukan dengan mulus oleh Ethereum 2.0.

Harus diakui, pada tahun 2008, Bitcoin memperkenalkan dunia tentang ide blockchain ( buku besar desentralisasi), yang merupakan  rekor transaksi tunggal yang tak dapat diubah atau diganti sehingga komputer di seluruh dunia dapat melihat transaksi tanpa perlu perantara.

Blockchain Sebagai Supercomputer

Konsep blockchain ini diperketat lagi dengan kontrak cerdas atau program komputer yang secara efektif menggunakan blockchain sebagai superkomputer global, merekam data ke jaringannya. 

Inovasi itu adalah bahan penting di belakang keuangan terdesentralisasi (defi) dan NFTS . Lewat sistem blockchain terdesentralisasi melaluii smart contract ini, dimana para penambang kripto berkompetisi untuk menulis transaksi ke buku besar, dan mendapatkan hadiah setelah mampu memecahkan teka-teki kriptografi. 

Sebagian besar penambangan kripto hari ini terjadi di “pertanian”, meskipun mereka mungkin lebih tepat digambarkan sebagai pabrik. Gambar gudang besar yang dipenuhi dengan deretan komputer ditumpuk di atas satu sama lain seperti rak buku di perpustakaan universitas, dan setiap komputer menyentuh cryptocurrency. Namun, Bitcoin dianggap boros listrik dan dijadikan isu bertahun-tahun. 

Sistem ini, yang dipelopori Bitcoin, adalah apa yang menyebabkan Ethereum  membuang begitu banyak energi dan bertanggung jawab untuk memicu reputasi sektor blockchain sebagai ancaman lingkungan. Apakah dengan penggabungan ini yang ditargetkan mampu menahan lonjakan energi di level 99,5% benar terjadi ?

Saham Validator

Developer Ethereum yakin pasti, Ethereum akan irit energi hingga 99,5%. Tak setiap orang sependapat dengan omongan orang ethereum yang menyatakan mampu menyerap 99,5% itu. 

Orang yang skeptis dengan perubahan sistem baru dari POS ( Proof Of Stakes) atau Stakers Ethereum, menjadi POW ( Proof Of Stakes) atau Bukti-Saham, menyebut hal ini tidak jauh dengan penambangan sepenuhnya. 

Penambang digantikan oleh validator – orang yang “dipertaruhkan” setidaknya 32 et dengan mengirimkannya ke alamat di jaringan Ethereum di mana mereka tidak dapat dibeli atau dijual. Toh eth yang dipertaruhkan ini bertindak seperti tiket lotere: semakin banyak eth saham validator, semakin besar kemungkinan salah satu tiketnya akan ditarik, memberikannya kemampuan untuk menulis “blok” transaksi ke Buku Besar Digital Ethereum. 

Ethereum memperkenalkan jaringan bukti-saham pada tahun 2020  yang disebut rantai suar, tetapi sampai penggabungan awal September  itu, hanya area pementasan bagi validator untuk diatur. Transisi Ethereum ke bukti pasak melibatkan menggabungkan rantai suar dengan jaringan utama Ethereum. 

Kabar bagusnya, Ethereum telah tampil sebagai teknologi blockchain yang mampu menyempurnakan diri dengan cerdas dan akan dikenang sebagai blockchain pertama yang mampu mengubah dirinya lebih baik dan sempurna. 

Jika penambang tak lagi bisa menggali Eth, kemungkinan nanti tetap bisa melakukan penambangan di Ethereum Classic. Siapa tahu….

MS Sumber DeCyrpto, Bloomberg Fotooms’s Hardware

BACAAN LAIN

Penambamg Bitcoin Stress Terbebani Utang 6 Triliun

Tesla, Block, dan Blockstream Menambang Bitcoin Dari Tenaga Surya

Ini Dia Blockchain Yang Akan Mengubah Dunia

About Mas Soegeng

Wartawan, Penulis, Petani, Kurator Bisnis. Karya : Cinta Putih, Si Doel Anak Sekolahan, Kereta Api Melayani Pelanggan, Piala Mitra. Seorang Crypto Enthusiast yang banyak menulis, mengamati cryptocurrency, NFT dan Metaverse, selain seorang Trader.